I Hate You, But (Part 1)

Tittle : I Hate You, But, Part 1
Author : Dha Khanzaki a.k.a Shin Je Young
Genre : Romance

Main Cast :

  • Kim So Eun
  • Choi Siwon

Support Cast :

  • Lee Donghae
  • Cho Kyuhyun

Heheheh.. kali ini author tumben-tumbenan bikin FF yang temanya hurt. tapi kayaknya gak berhasil deh alias gagal total. tapi semoga tetep menarik deh ya.. kalau ada kritik dan saran, tulis aja di kolom komentar ^^

Check This out :

I Hate You, But 2 by Dha Khanzaki

—-o0o——

Mencintai itu…

Mengkhawatirkannya di saat dia pergi tanpa kabar..
Merindukannya di saat dia jauh..
Menangis untuknya di saat dia terjatuh..
Menguatkannya di saat dia putus asa..
Dan, bersabar untuknya di saat dia mengabaikan dan tak mempedulikan..

–Kim So Eun—

—o0o—

Prolog

“Kau tahu, aku sangat membencimu”
Bagai petir yang turun dari langit dengan kecepatan cahaya, kalimat menyakitkan itu terucap begitu saja dari mulutnya. Aku tertegun menatapi pecahan piring dan gelas yang berserakan di sekitarku dengan mata berkaca-kaca.
Aku tidak sanggup untuk mengangkat kepala ataupun melihat punggungnya yang menjauh. Samar-samar terdengar suara keras pintu yang ditutup secara paksa. Aku tahu, keberadaanku dalam hidupnya tidak ada dalam rancangan masa depan yang sudah di susun olehnya sejak dulu. Kenyataan dia membenciku, tak perlu di bantah lagi. Aku sangat mengetahuinya. Janjinya di depan altar untuk menjalin ikatan suci denganku selamanya hanyalah dusta semata. Sebuah noda besar dalam catatan hidupnya. Dia tidak pernah mencintaiku. Tapi haruskah dia mengutarakannya dengan gamblang?
Perkataannya sangat menyakitkan, sungguh. Namun rasa perihnya tidak cukup untuk melukaiku karena yang kutahu..aku sangat mencintainya.

The Story Begin..

======o0o======

Author POV

Apgujeong-Dong, 15.00 KST
So Eun menarik napasnya yang terasa berat. Meskipun rasa sakit dan sesak menggerogoti paru-parunya ia tetap harus mengatakan hasil renungannya selama dua hari belakangan. Kepalanya terangkat ke arah sesosok pria yang duduk di seberang, tengah menatapnya dengan mata sendu.
“Maaf” seuntai kata mulai terurai dari mulutnya. So Eun kembali membasahi bibirnya yang terasa begitu kering. Ia benar-benar gugup dan hatinya terasa berat.
“Aku tahu ini keputusan yang sulit. Namun aku yakin ini adalah yang terbaik untuk kita” jelasnya dengan suara lirih dan dalam.
Lee Donghae mengangkat kepalanya menatap wanita yang kini tampak begitu resah. Siapapun tidak akan ada yang bisa menebak seperti apa perasaannya sekarang. Karena sesungguhnya, ia merasa sekarang adalah akhir dari kisah cintanya bersama So Eun. Wanita yang selama beberapa bulan terakhir mengisi hidupnya.
“Bisakah kau memikirkannya lagi? kumohon” pinta Donghae—panggilan pria itu—dengan nada sungguh-sungguh. Tangannya sedikit meremas tangan So Eun yang digenggamnya.
“Keputusanku sudah final” gumam So Eun seraya menarik tangannya. Dengan mata berkaca-kaca ia menatap pria di hadapannya.
“Hubungan kita berakhir sampai di sini.”

Donghae merasa dunianya runtuh begitu vonis mati terlontar dari mulut So Eun. Dalam mimpi pun ia tidak pernah memikirkan bahwa hubungannya akan berakhir seperti ini. Sudah terlalu banyak rencana yang sudah dirancangnya untuk So Eun. Masa depannya sudah dirancang demi So Eun. Mengapa Tuhan dengan begitu baiknya memberikan cobaan seberat ini padanya? Hubungannya dengan So Eun harus berakhir detik ini juga.
“Kenapa? apa karena keluargamu tidak merestui hubungan kita?” tanya Donghae sesak. Inilah sisi ironis dari kisah cintanya dengan So Eun. Kisah klasik seperti Romeo dan Juliet, di mana cinta yang terhalang oleh restu dari orang tua.
So Eun terisak pelan. “Aku juga tidak ingin kehilanganmu, sungguh. Aku sangat mencintaimu. Tapi keluargaku tidak pernah menyetujui hubungan kita..”
Donghae menatap sendu mantan kekasihnya itu “Lalu, apa dengan begitu kau akan menuruti keinginan mereka? Menikah dengan pria yang tidak kau cintai?”
Sesak di hati So Eun kian terasa mencekik. “Iya”
“Haruskah kau melakukannya?”
“Demi Appaku. Dia sedang sakit berat. Appaku ingin aku menikah dengan pria itu..”
“Apa dengan begitu kau akan bahagia? Kau tidak bisa mengorbankan kebahagiaanmu demi Appamu..” ucap Donghae berusaha mempengaruhi keputusan So Eun.
“Tentu saja aku bisa. Aku tidak peduli apakah aku bisa atau tidak, tapi aku tidak akan pernah mengecewakan orang tuaku. Mereka sudah memberikan begitu banyak kebahagiaan padaku selama dua puluh tiga tahun hidupku. Dan apa yang sudah kuberikan untuk membalas budi pada mereka..” Balas So Eun dengan suara tercekat. “Aku hanya bisa melakukan ini. Untuk Appaku dan kebahagiaannya, akan kulakukan meskipun itu harus mengorbankan kebahagiaanku..” putusnya bulat.

Donghae paham sekali akan hal itu. Betapa ia mengerti bahwa So Eun begitu mencintai keluarganya lebih dari apapun. So Eun sangat berbeda dengannya. Ia bahkan sudah melanggar perintah Appanya yang melarang ia berhubungan dengan So Eun. Ia rela di pecat dari daftar keluarga asalkan bisa terus bersama So Eun. Siapa yang menyangka hasil akhir yang ia dapat adalah ini. So Eun pergi meninggalkannya. Ia menarik napas berat.
“Baiklah. Semoga kau bahagia Kim So Eun..” Donghae bangkit. Bahkan tanpa berkata apapun lagi ia berjalan pergi meninggalkan gadis yang kini menangis sendirian di sudut kafe tempat mereka bertemu.

Aku tidak akan menyesal. Ini adalah keputusanku. Batin So Eun.

—o0o—

So Eun POV
Apa kalian pikir aku ini gadis gila karena sudah memutuskan pria sebaik dan sepengertian Lee Donghae? Sepertinya iya. Aku memang sudah gila.
Tak ada alasan untuk memutuskan pria semacam Donghae. Dia baik dan tampan. Dia pria yang sangat romantis dan sikapnya seperti ksatria. Terlalu banyak gadis yang patah hati saat kami menjalin hubungan pertama kali. Kami saling mencintai dan selama merajut kasih tak pernah sekalipun kami bertengkar. Dan malam ini, aku sudah menorehkan luka.
Perlu waktu sekitar dua minggu untukku merenungkan keputusan ini. Tepat di saat Appa jatuh sakit karena penyakit paru-paru yang dideritanya semakin memburuk. Mendadak saja Appa memanggilku dan mengatakan bahwa aku harus menuruti permintaannya. Jika tidak ia tidak akan pernah pergi dengan tenang.
Sebagai seorang putri, aku tidak pernah tega menyakiti hati rapuh Appa. Dia adalah pria terbaik dalam hidupku. Memberiku begitu banyak cinta dan sekarang ia hanya menuntut satu kepatuhan dariku.
Aku harus menikah dengan pria pilihannya.
Mulutku bagaikan kelu. Aku ingin sekali berkata bahwa aku sudah memiliki Donghae dan kami berencana menikah akhir tahun ini. Namun kalimat yang tersendat di ujung lidah itu seolah membeku dan enggan terucap oleh bibir ini. Aku tidak sanggup meredupkan sorot mata Appa yang gembira saat itu. aku tidak akan bisa menghancurkan kebahagiaan Appa saat mengatakannya.
Maka, dengan hati terluka kukatakan pada Appa bahwa aku bersedia memenuhi keinginannya.
Di saat itu juga, aku merasa sangat bersalah. Bersalah karena kelak aku akan mengecewakan satu hati yang mencintaiku dengan tulus. Lee Donghae.

“Cantik sekali putriku.”
Aku hanya tersenyum seadanya ketika Eomma melihat pantulan diriku dari cermin. Dia menghampiriku.
“Eomma tak menyangka kau akhirnya akan menikah juga.” lirihnya terharu sambil mengelus lembut rambutku.
“Aku belum menikah, Eomma. Bukankah malam ini aku hanya akan bertemu dengannya, calon yang Appa pilih untuk menjadi suamiku” ucapku sok di buat bahagia. Bukankah aku seorang pendusta yang hebat? Aku berpura-pura bahagia di depan orangtuaku.
“Baiklah, baiklah. Eomma tunggu kau di luar. Jangan berdandan terlalu lama karena Eomma yakin, tanpa berdandan pun kau tetap bisa membuat Choi Siwon terpesona.” Eomma mengerlingkan matanya nakal sebelum beranjak meninggalkan ruangan.
Aku menghela napas berat. Choi Siwon. Itulah nama calon suamiku. Aku bahkan tidak tahu seperti apa dia. Ku raih ponsel yang tergeletak di atas meja rias lalu melihat wallpaper ponselku yang menampilkan fotoku dengan Donghae saat kami pergi berdua ke Pulau Jeju bulan lalu. Ah, aku benar-benar merindukannya.

—o0o—

Di kediaman keluarga Choi, kami berbincang hangat selayaknya keluarga. Sampai detik ini aku masih tidak tahu mengapa Appa begitu ingin berbesan dengan keluarga Choi. Apa karena hartanya? Mengingat keluarga Choi adalah owner dari Hyundai Departement Store dan kupastikan asset mereka bernilai puluhan juta dolar. Kuakui mereka pun begitu ramah dan baik. Nyonya Choi bahkan sudah memberiku wejangan saat aku sudah menjadi istri putranya kelak. Dia tipikal seorang ibu yang hangat seperti Eomma. Tapi aku yakin bukan itu alasannya. Meskipun keluarga kami termasuk kalangan menengah, Appa tidak pernah mengharuskanku menikah dengan pria kaya.
“Siwon-ssi..dia seperti apa?” aku penasaran sekali karena setelah lewat satu jam kami berbincang di ruangan ini, sosok Siwon belum terlihat batang hidungnya. Nyonya Choi mengatakan bahwa putranya mungkin sibuk dengan tugas di kantor. Aku memakluminya.
“Ah, Dia anak yang baik. Kau pasti akan menyukainya saat bertemu nanti.”
Aku menjawabnya dengan senyuman. Semua ibu pasti akan berkata begitu. Aku penasaran seperti apa rupanya karena aku tak menemukan satupun foto Siwon di ruangan ini.
Ponselku bordering keras sehingga menarik perhatian semua orang yang ada di sekitar untuk menoleh ke arahku.
“Maaf, aku harus menjawab telepon..” aku membungkukkan kepala sejenak lalu beranjak ke luar ruangan. Setelah berada di tempat yang bebas dari kebisingan, aku segera menekan tombol hijau.
“Yeobseo..” ucapku sebiasa mungkin. Tak kupungkiri jantungku masih berdetak kencang karena tak lama lagi aku akan mendengar suara Donghae.
“Bagaimana kabarmu?”
Mulutku kembali bungkam. Pertanyaan sederhana semacam itu mampu membuatku terpaku. Bagaimana ini, apa yang harus kukatakan?
“Baik.” jawabku singkat. Aku mengedarkan pandangan ke halaman depan rumah keluarga Choi yang tertata rapi dan cukup luas.
“Syukurlah. Kau tahu So Eun, aku sekarang sedang berada di Bandara.”
Aku agak terkejut mendengarnya. “Kau akan pergi kemana?”
“Ke Jepang. Selama beberapa minggu aku ingin menenangkan diri di sana.”
“Jinjja?” tanpa kusadari suaraku semakin melemah. Aku sedih mendengar Donghae berkata begitu lirih. Maafkan aku karena sudah menyakiti hati pria polos sepertimu.
“Aku sudah mendengarnya dari kakakku mengenai pernikahanmu. Selamat. Aku mungkin tidak bisa datang tapi aku akan selalu mendoakanmu darimanapun tempatku berada.”
Sesak. Dadaku semakin sesak mendengarnya. Ya Tuhan, darimana gosip ini berasal? Aku bahkan belum bertemu dengan calon suamiku sementara berita tentang rencana pernikahanku sudah menyebar kemana-mana?
Aku menundukkan kepalaku mencoba menahan airmata. “Mianhae..”
“Gwenchana. Tidak ada yang perlu dimaafkan. Baiklah, semoga kau bahagia Kim So Eun. Mungkin setelah aku kembali kau sudah menyandang marga baru di depan namamu. Sekarang aku hanya berharap kau bisa kembali padaku meskipun itu rasanya mustahil.”
Aku baru membuka mulut ketika secara tiba-tiba Donghae memutus sambungan. Aku tercengang menatap ponselku. Dengan begini, hubungan kami resmi berakhir.
Paru-paruku rasanya sesak dan perih hingga membuatku sulit bernapas. Airmata sudah menggenang di pelupuk mata dan siap untuk jatuh. Namun rasa sedihku seperti menguap entah kemana ketika aku mendengar suara-suara asing di belakangku. Kubalikkan tubuh perlahan untuk melihat apa yang terjadi.

Sebuah mobil coupes berwarna abu-abu metalik berhenti tepat di depan teras rumah. Tak lama kemudian seorang pria keluar dari mobil. Mataku mengerjap menatapnya. Pria muda berusia sekitar 27 tahun dengan jas kantor yang melekat pas di tubuhnya. Mungkinkah itu Choi Siwon? Aku hampir melangkah mendekat namun langkahku terhenti ketika melihat seorang gadis ikut turun dari pintu lain. Gadis itu mendekati sang pria yang tersenyum menatapnya. Mereka bahkan tidak menyadari keberadaanku.
Dan adegan yang kulihat berikutnya benar-benar membuat seluruh tubuhku terpaku.

—-o0o—-

Author POV

Siwon merasa seluruh tubuhnya remuk dan pikirannya berantakan. Sudah cukup ia dipusingkan oleh urusan kantor yang tak pernah habis sekarang permasalahan dalam hidupnya harus di tambah oleh recokan orangtuanya mengenai pernikahan. Otaknya bisa meledak karena terlalu banyak beban yang ditanggungnya.
Sebagai satu-satunya putra dalam keluarga Choi, ia harus mengemban tanggung jawab yang sangat berat dengan meneruskan perusahaan yang dikelola keluarganya dan hidupnya seakan-akan direnggut. Kebebasannya terambil dan sekarang kepatuhan apa lagi yang harus ditaatinya?
Menikah dengan wanita yang bahkan tidak dikenalnya hanya karena perjanjian para orangtua di masa lalu? What the—
“Jika kau keberatan biar aku saja yang menyetir, sayang..” suara lembut membuyarkan lamunan Siwon. Ia mengerjap lalu menoleh sekilas ke arah gadis yang duduk di sampingnya. Demi menenangkan, Siwon memamerkan senyum manis andalannya.
“Gwaenchana. Aku tidak enak karena harus meminjam mobilmu untuk pulang..”

Park Eunji, gadis dengan rambut bergelombang itu mendesah pelan. Ia tahu Siwon sedang dalam masalah. Karena itu ia tidak bisa membiarkan Siwon pulang seorang diri. Pria ini bisa saja menabrakkan mobilnya saat sedang kalut ataupun bingung.
“Apa rencana perjodohan itu tidak bisa dibatalkan?” akhirnya Eunji memutuskan untuk bertanya karena hatinya pun tidak tenang sejak Siwon mengatakan tentang pernikahannya yang sudah dirancang sejak kecil itu.
Siwon mendesah berat. “Andaikan aku bisa. Namun kau tentu tahu seperti apa Orangtuaku.” Erangnya frustasi.
Selama ini Siwon memang seringkali membuat kedua orangtuanya pusing dengan kelakuannya yang sulit sekali diatur. Namun ayahnya selalu memiliki cara untuk membuatnya patuh. Termasuk kali ini.
“Bukankah selama ini kau sudah cukup menjadi pemberontak? Apa salahnya jika kau menjadi pemberontak hingga akhir. Katakan yang sesungguhnya bahwa kau tidak menginginkan pernikahan ini. Sehingga kita..” Eunji menghentikan kalimatnya karena mendadak hatinya pun terasa sesak.
Bukankah mereka saling mencintai? Bukankah seharusnya Siwon menikahinya? Mengapa sekarang muncul masalah kompleks seperti ini?
“Aku tahu, Eunji. Aku pun ingin sekali menikah dengan gadis yang kucintai namun..” Siwon melirik sekilas ke arah Eunji yang menatapnya nanar lalu kembali memokuskan pandangan ke arah jalanan di depannya.
“Arraseo. Sebaiknya kita bicarakan ini lain kali saja” ucap Euji sambil memalingkan pandangan.

Tanpa sadar, Siwon sudah berada di dekat rumahnya. Ia segera memasukkan mobil ke dalam halaman rumah lalu menghentikannya di depan teras rumah. Ia terdiam sejenak. Mengapa rasanya ia ragu untuk keluar? Ia tahu gadis yang dijodohkan dengannya ada di dalam sana sekarang.
“Turunlah. Sekarang bukan saatnya kau kabur dari permasalahan ini.” Hibur Eunji sambil menggenggam tangannya.
Siwon menarik napas dalam dalam lalu mengangguk. “Kau benar.” Kemudian ia membuka pintu lalu turun. Eunji ikut turun. Ia menghampiri Siwon yang berdiri di depan teras rumahnya. Pria itu memaksakan seulas senyum meskipun hatinya sedang kacau. Ya, senyum indah yang terlalu mempesona. Tak bisa dipungkiri bahwa Choi Siwon memang sosok yang sangat menyilaukan di matanya. Begitu tampan dan memikat.
Siwon meraih pinggang Eunji mendekat lalu memberikan kecupan selamat malam yang singkat namun berkesan.
“Selamat malam. Semoga tidurmu nyenyak..” bisik Eunji lalu kembali mencium bibir Siwon.
“Hati-hati di jalan. Besok aku akan menjemputmu..” balas Siwon. gadis itu tersenyum lalu masuk ke dalam mobilnya. Tak lama mobil itu menghilang dari rumahnya. Siwon menatap kosong ke arah depan. Dalam hati ia menggumam. Akhirnya, aku tetap akan mengecewakanmu Park Eunji.

Siwon membalikkan badan. Ia berjalan santai menuju pintu rumahnya namun langkah kakinya terhenti ketika matanya menangkap sosok gadis yang berdiri di dekat pintu masuk, menatapnya dengan mata membulat.
“Nuguseyo?” tanya Siwon sedikit angkuh pada gadis itu. Siapa dia? Mengapa bisa berdiri di depan pintu masuk rumahnya? Gadis itu terkesiap beberapa saat.
“Aku Kim So Eun” dengan gugup gadis itu memperkenalkan diri. Siwon mengamatinya dari ujung rambut hingga kaki lalu mengendikkan bahu tak peduli. Ia tidak mengenal gadis ini maka tak ada alasan baginya untuk berbicara lebih. Ia memutuskan masuk ke dalam rumah. Namun langkah kakinya terhenti saat ia baru menyadari satu fakta yang terlupakan. Mungkinkah gadis ini yang dimaksud kedua orang tuanya?

Siwon menatap lekat-lekat gadis di hadapan dan tanpa disadarinya sedikitpun bahwa tatapannya mampu membuat So Eun gugup setengah mati.

Ada apa dengan jantungku? Mengapa aku berdebar-debar meski hanya ditatap olehnya?
“Apa kau gadis yang akan dijodohkan denganku?” tanya Siwon langsung, membuat Eunji kembali mengerjap kaget. Otakknya bekerja sangat lambat dan ia bingung harus bagaimana menjawabnya. Ternyata benar, pria di hadapannya ini Choi Siwon. Ia tidak menyangka sama sekali jika Choi Siwon setampan ini.
“N-Ne..” jawabnya terbata.
Siwon berdecak, seperti meremehkan. “Kukira gadis seperti apa yang selalu dipuji-puji orangtuaku. Rupanya kau tak lebih dari gadis biasa yang sering kutemui di mana-mana.” Ucap Siwon sambil lalu. So Eun terpaku mendengarnya. Mengapa ia berkata seangkuh itu? apa benar ia akan menikahi pria dengan sikap dingin sepertinya?

Dengan hati bimbang, So Eun mengikuti Siwon masuk ke dalam rumah. Di sanalah masalah baru muncul. Orangtuanya resmi memutuskan untuk menikahkan mereka sesegera mungkin.

—o0o—

Siwon POV

Pranggg!!!
Kubanting sloki berisi minuman bening dengan keras ke lantai. Ini sebagai wujud rasa frustasiku selama seminggu ini. Bagaimana mungkin orangtuaku memutuskan untuk mempercepat pesta pernikahanku dengan gadis bernama So Eun itu? Apa yang bagus dari gadis itu? ia bahkan tidak berasal dari keluarga berada dengan latar belakang pendidikan yang bagus seperti Park Eunji. Dia hanya gadis biasa, berasal dari keluarga menengah dan hanya lulusan universitas biasa di Seoul. Tidak menarik sedikitpun.
Aku benar-benar heran mengapa orangtuaku begitu membanggakannya di depanku. Mereka selalu berkata bahwa So Eun adalah wanita yang baik, patuh, dan penyayang. Lalu apa gunanya jika aku tidak mencintai gadis baik, patuh dan penyayang seperti itu?
Aku hanya ingin mereka mendengar sekali saja, bahwa aku mencintai Eunji. Aku berniat menikahinya setelah hak waris atas perusahaan Appa jatuh ketanganku. Karena itu aku bekerja sekeras ini selama tiga tahun terakhir. Namun siapa sangka jika syarat hak waris itu adalah AKU HARUS MENIKAHI SO EUN!!!
“Kenapa kau banting gelasnya? Kau tahu itu kubeli di Eropa!!”
Aku menoleh sebentar ke arah Cho Kyuhyun yang sekarang sedang berkacak pinggang sebal di depanku. Tak kuhiraukan ocehannya. Masalahku sudah cukup rumit tanpa harus ditambah dengan amukan darinya.
“Aku akan menggantinya. Kau tenang saja. dasar pelit.” Gumamku linglung. Aku baru sadar bahwa sudah satu botol wine kuhabiskan. Aku terbiasa datang ke rumah Kyuhyun—teman baikku—jika aku sedang kalut. Aku tahu dia selalu menyimpan banyak stok wine di rumahnya. Dan dia tidak pernah pelit memberiku meskipun harganya tidak murah.
“Masalahmu belum terselesaikan juga?” tanyanya mengambil kursi di sampingku.
“Justru semakin rumit. Aku harus menikah dengan gadis itu.”
“Jinjjayo? Itu bencana besar. Lalu bagaimana dengan Park Eunji? Kau sudah berjanji akan menikahinya bukan?”
Aku tersenyum pahit mengingat pernjanjian konyol yang sempat kuutarakan ketika ulangtahunku beberapa minggu lalu. Di depan teman-temanku yang kuundang dalam pesta, kukatakan bahwa aku hendak mempersuntingnya tak lama lagi. Itu terjadi sebelum Appa dengan egoisnya mengatakan aku harus menikahi gadis bernama Kim So Eun itu jika ingin mendapatkan hak waris atas perusahaan.
“Bagaimana jika kau kawin lari saja?”
Kujitak segera kepalanya begitu kalimat tak bertanggungjawab itu meluncur dari mulutnya. “Kau ingin Ibuku bunuh diri!” teriakku.
“Arra..” Kyuhyun mengusap kepalanya. Aku kembali mendesah setelah menyadari sekarang sudah waktunya untuk melakukan ritual membosankan seperti fitting baju pengantin. Oh, Tuhan.. andai aku memiliki mesin waktu. Aku ingin pergi ke dimensi lain saat ini. Aku sungguh tidak ingin bertemu dengan gadis itu.

—o0o—

Author POV
Waktu berlalu tanpa terasa. Pernikahan mewah putra pemilik Hyundai departement store akhirnya digelar di hotel berbintang itu. Semua orang ikut berbahagia tak terkecuali seorang gadis yang berdiri di samping pria yang beberapa saat lalu menjadi suaminya, Kim So Eun.
Terbilang satu minggu yang lalu ia bertemu dengan Choi Siwon. Pikirannya terlalu kalut hingga saat tersadar esok adalah hari pernikahannya. Terlalu sedikit waktu untuknya memahami sosok Choi Siwon. Hari pertama bertemu pria itu begitu dingin. Ia sempat melihat ekspresi menolak dari wajahnya meskipun Siwon tidak membantah ataupun menyela saat Tuan Choi memutuskan untuk mempercepat waktu pernikahan. Kedua kalinya bertemu pria itu tetap acuh tak acuh. Bahkan saat So Eun begitu terpukau melihat Siwon dalam balutan tuxedo hitamnya, pria itu tetap memasang wajah dingin. Dan sekarang, hari ketiga pertemuan yaitu di hari pernikahan yang seharusnya menggembirakan ia justru mendapatkan ekspresi pura-pura darinya.
Meskipun Siwon tersenyum, jauh di lubuk hati So Eun sadar bahwa itu hanya senyum palsu demi mengelabui orang-orang. Dan ia merasa sangat bersalah karenanya.

Di sudut aula pesta, seorang gadis berdiri dengan tatapan tertuju pada dua mempelai yang tampak berbahagia di depan sana. Hatinya seperti teriris pisau melihat pria yang dicintainya bersanding dengan wanita lain di pelaminan. Padahal ia selalu yakin ia yang akan menempati posisi itu. Bukan gadis bernama Kim So Eun.
“Baiklah, Choi Siwon. Kau yang sudah membuatku menjadi wanita jahat” gumamnya dengan suara berat dan tajam, matanya menusuk ke arah Siwon yang tersenyum ramah pada orang-orang yang memberinya selamat.
Bukankah pengkhianatan mampu mengubah hati seseorang menjadi iblis?

To be continued..

124 thoughts on “I Hate You, But (Part 1)

  1. Sedih banget kisah mereka ber 4,,semoga donghae bisa move on *peluk donghae*
    siwon dingin amat sikapnya… Nah so eun nya udah mulai suka tuh ama abang siwon *iya lah,siwon gituloh! *
    eunji punya rencana jahat? Huwaaa..
    Seru!

  2. Orng seperti mu bisa marah ya oppa. Hahaha #JustFF

    Eunji akan menjadi wanita jahat ??
    maksudnya akankah dia menjadi perusak dirumah tangga siwon so eun…

  3. sbnrnya mslh mrk emg sm koq z.emg perjodohan 2 g adil.q kshn 5 donghae,jika q jd so eun q akn menceraikn siwon n menikh dgn donghae.lagian bagaimna bs so eun lgs jth cnt 5 siwon,sdngkn dia sndr mrsa ckt saat donghae menelponnya??

  4. Ak kira cast.a utama.a kyuhyun😮 ..yahh ak agak ngk tertarik sma ff yg cast utama.a bukan kyu hehe maka.a ak sring.a baca ff kyuhyun onni ..#curhat :p

  5. Baru pertama baca ff dengan castnya siwon…
    Dan kenapa sih donghae oppa ku selalu jasi side cast yg tertindas???
    Sedih iiihhh… Hahahahhaha
    Waduh yg ngomong itu eunji ya?
    Pasti mau menghancurkan hub RT siwon dan so eun…

  6. Huwaah cast.y Kim So Eun. keren ff.y. Hurt lagi. Haduuh tambah semangat bacanya. Req. dong hehe. Buat ff yang cast utamanya Kyuhyun Kim So Eun…

  7. salam kenal..
    baru nemu dikasih tau chingu2 di FB.. izin baca ya

    wonsso nikah terpaksa ya, kasian hae ya hrs pisah dr sso, tp gpp lah dpt siwon ini, tp kog ada kyu, kd kyusso shipper kumat dech.. wkkkk, abaikan saja

    nah loh itu si eunji ya yg bakal jd antagonis nya, gawat ni, soalnya khan siwon cinta bgt ma dia, pastinya bakalan bela2in terus, kasian sso

  8. Siwon sinis bnget,kasihan Soeun😦 kaya’nya walaupun Siwon menikahi Soeun tapi Siwon tidak akan mengakhiri hubungan’nya dengan Eunji ?!

Your comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s