My Girl Is Flower Boy (Part 1)

Tittle : My Girl Is Flower Boy Part 1
Author: Dha Khanzaki a.k.a Shin Je Young
Genre: Fantasy, School life, Switch Gender (SG)

Main Cast:

  • Jo Youngmin (Yeoja)
  • Jo Kwangmin (Namja)
  • Kim Donghyun (Namja)
  • No Minwoo (Yeoja)
  • Lee Jeongmin (yeoja)
  • Shim Hyunseong (Namja)

Support Cast:

  • Kim Heechul (Umma Jo twins)
  • Nickhun Jo (Appa Jo Twins)
  • Kyuhyun (Oppa/Hyung Jo Twins)
  • Lee Sungmin (Eonni Jeongmin)

Cuap-cuap Author: hai, hai.. author Dha Khanzaki balik lagi bawa
cerita gaje yang gak kalah gaje dari FF yang sebelum-sebelumnya hehehe *apalah*. Ada yang pernah baca FF author yang ‘My Girl Is Flower Boy’? *chingudeul: gak ada* ini adalah versi awal dari cerita itu.

Sebelumnya jeongmal mianhae buat yang biasnya Youngmin. Soalnya di sini Youngminnya jadi yeoja alias cewek. Gak ada maksud apa-apa. Biar seru aja. *Author nyengir kuda* selain Youngmin, Minwoo dan Jeongmin juga jadi yeoja. Jadi gak apa-apa yaa…*puppy eyes*

FF ini terinspirasi dari komik Mint Na Bokura(We Are Twins) karya Mangaka favorit Author Wataru Yoshizumi. Cuma kalo di komik itu ceritanya cowok yang jadi cewek. Di sini kebalikannya. Cewek yang jadi cowok. Jadi anggap aja Youngmin itu Noel dan Kwangmin itu Maria*eh, kebalik thor*

ya udah deh, daripada banyak ngegaje, lebih bae baca aja FFnya. Dan yang paling penting, jangan lupa RCL yaahh.. *Bow bareng Kyuhyun*

Image

Happy Reading…^_^

@@@

Seoul, Korea..

Kwangmin tengah merebahkan dirinya di atas sofa di ruang tengah rumahnya. Matanya fokus memandangi foto Minwoo, yeoja yang disukainya.

“Ah, kamu memang sangat mempesona, Minwoo-ah” gumamnya. Imajinasinya berkembang jauh. Dalam otaknya kini dipenuhi bayangan Minwoo, yeoja yang menjadi hoobaenya di klub Hapkido.

“Jika kau terus bergumul sendiri seperti itu lama-lama kau bisa gila” sambar Kyuhyun sementara matanya tetap fokus tertuju ke layar tivi, bermain game favoritnya, starcraft.

Kwangmin memberengut, bangkit lalu menatap punggung kakaknya dengan kesal.

“Kau lupa Hyung, aku gila karena kau yang mengajariku.” Celetuknya

“Ya! Apa maksudmu?! Enak saja!!” sewot Kyuhyun tak terima

“Bukankah kau juga sering berbicara sendiri sambil memandangi foto Sungmin Nuna”

Ucapan Kwangmin tepat memukul hati Kyuhyun, lantas namja yang sejak tadi bermain game itu berteriak kencang membentak adiknya.

“JO KWANGMIINN!!!” jiwa setannya bangkit.

Kwangmin merinding, ia menyesal sudah membangkitkan serigala yang tengah tertidur. Kyuhyun melempar stik PS nya dan bangkit menghampiri Kwangmin untuk memberinya pelajaran. Dan di saat yang tepat, suara bel telah menyelamatkan Kwangmin dari bencana yang hampir menimpanya.

Ting tong..

“Ah, bel! Aku buka pintu dulu Hyung, bye..” Kwangmin mengambil langkah seribu kabur dari ruangan yang sudah tidak aman lagi menuju pintu depan. Siapa tamu yang datang berkunjung di hari seperti ini. Oh, mungkin saja Sungmin datang bermain atau mungkin adiknya, Jeongmin yang selalu bermain ke rumah itu dengan alasan ingin bertemu Kwangmin. Padahal itu hanya salah satu jurusnya agar bisa bertemu dengan Kyuhyun.

Tanpa melihat intercom lebih dulu, dalam satu sentakan Kwangmin menarik engsel pintu dan membukanya.

“Hai…”  sapanya dengan wajah ceria. Rambutnya yang panjang berwarna pirang keemasan tergerai indah hingga pinggang. Dan gaun berwarna putih gading beserta cardigan warna krem nampak indah melekat di tubuhnya. Tak di ragukan lagi, tamu itu adalah seorang yeoja yang cantik.

Awalnya ekspresi Kwangmin biasa saja sebelum menyadari siapa tamu yang datang. Namun sepersekian detik setelah seluruh kabel dalam otaknya tersambung, matanya seketika melebar kaget dan mulutnya terbuka tak percaya. Seolah seseorang di hadapannya itu adalah makhluk luar angkasa yang datang berkunjung ke rumahnya tanpa diduga.

“Kwangmin-ah.. bogoshipo yo..” ucapnya halus dan bergerak hendak memeluk namja itu.

Kwangmin bukannya menyambut tamu itu dengan sukacita dia malah segera menutup kembali pintu dengan kencang, membuat sang tamu kaget setengah mati.

“Ya!! Jo Kwangmin!! Cepat buka! Ini aku, Youngmin! Kembaranmu yang jauh-jauh datang dari Jepang! Kau tidak rindu padaku!!” teriak tamu itu dari balik pintu yang ternyata adalah kembarannya sendiri yang tinggal terpisah dengannya sejak usia mereka 5 tahun.

Di sisi pintu yang lain, Kwangmin masih mengendalikan jantungnya yang terlanjur kaget. Ia menyandarkan punggungnya pada daun pintu sambil mengelus dadanya.

“Mustahil. Dia mana mungkin ada di sini. Tadi pasti halusinasi.” Kwangmin mensugestikan dirinya sendiri.

“Kwangmin-ah.. ini aku, Youngmin. Nunamu satu-satunya..” Suara lembut khas seorang yeoja kembali terdengar dari balik pintu. Kwangmin terhentak dari tempatnya, suara itu.. suara yang tidak mungkin dilupakannya. Benar sekali, itu memang suara Youngmin! Tunggu.. bukankah itu berarti dia sudah kembali dari Jepang??

Senyum Kwangmin merekah, ia segera membuka pintu secepat yang ia bisa. Di balik pintu, tepat di hadapannya, kini berdiri Youngmin, saudara yang lebih tua darinya 6 menit saja. Satu-satunya kakak perempuan yang dimilikinya. Saudara yang sudah terpisah dengannya selama 10 tahun lamanya.. benar-benar ada di sini. Ini bukan mimpi..

Youngmin tersenyum hangat. “Kau tidak merindukanku?” tanya Youngmin sambil merentangkan tangannya berharap Kwangmin segera memeluknya.

Kwangmin tetap terpaku di tempat yang sama. Ia kemudian tersenyum semanis senyum Youngmin. Kwangmin sudah mengambil ancang-ancang untuk memeluk saudara kembar yang sudah lama ia rindukan itu.

“Siapa yang datang?” Kyuhyun muncul dari menghampiri mereka. Youngmin yang menyadari kehadiran Kyuhyun segera berseru girang.

“Oppa..” teriaknya langsung berlari memeluk kakaknya itu. Mengacuhkan Kwangmin yang bersiap-siap untuk memeluknya. Kwangmin hanya mematung diperlakukan begitu.

Kyuhyun pun tak mampu berkutik dan tampak membeku saat seorang yeoja asing tiba-tiba memeluknya.

“Oppa..” sekali lagi Youngmin bersuara memanggilnya. Di saat yang sama Kyuhyun baru bisa meresponnya. Ia tersadar bahwa yeoja yang kini mendekapnya adalah yeodongsaeng satu-satunya. Yang sudah lebih dari 10 tahun tidak dilihatnya.

“Youngmin..” gumamnya hampir tak terdengar. Sama seperti Kwangmin, ia pun tidak percaya bahwa kini bisa bertemu lagi dengan Youngmin.

“Ne. Ini aku Oppa..” Youngmin baru melepaskan pelukannya. Matanya yang basah oleh airmata itu menatap Kyuhyun.

“Oppa, kau makin tampan saja.” Ujarnya dengan wajah berbinar.

Kyuhyun terkekeh pelan lalu mengacak poni Youngmin. “Kau juga makin cantik, yeodongsaengku..” ia lalu memegang ke dua bahu Youngmin. Memandangnya dari ujung kaki sampai ujung kepala.

“Dan tak kusangka kau jadi yeoja secantik ini. Neomu yeppeo..” pujinya sekali lagi. Ia lalu membandingkan tinggi Youngmin dengannya *ceritanya Youngmin tingginya Cuma 175 cm yah.. aslinya kan 180cm..*

“Kau juga tumbuh dengan baik sampai setinggi ini.” Kyuhyun melirik Kwangmin. “Kwangmin yang namja saja tingginya tidak segini”

Kwangmin berkacak pinggang. Selain kesal karena sudah dibandingkan dengan Youngmin yang yeoja, dia juga kesal karena tadi di cueki oleh saudarinya itu.

“Hyung, enak saja. tinggiku sekarang sudah 176 tahu!! Aku yakin tak lama lagi tinggiku akan menyusulmu!” protesnya tak terima. Kwangmin yang jengkel lalu melengos masuk sambil menghentak-hentakkan kakinya.

“Huh, dia tetap sama seperti dulu, sensitif..” cibir Youngmin.

Ia masuk ke dalam rumah yang amat dirindukannya. Ia menatap sekeliling. Sepuluh tahun bukan waktu yang sebentar. Dan rumah ini tampak berbeda meski di beberapa bagian tetap sama seperti yang terakhir diingatnya.

“Umma mana?”

“Ah, Umma masih bekerja. Sebentar lagi mungkin pulang.” Kyuhyun pergi ke dapur dan Youngmin mengikutinya. Dia duduk di meja makan yang sama seperti yang didudukinya sepuluh tahun lalu, ah.. rindunya..

“Kau mau minum apa?” tanya Kyuhyun sambil membuka kulkas

“Teh saja, Oppa”

“Teh? Aku malas membuatnya. Jus jeruk saja yah..” Kyuhyun memberikan Youngmin jus kalengan. Youngmin mendengus jengkel menatap kaleng jus di hadapannya.

“Kalau begitu jangan menawariku, Oppa.” Gerutunya.

“kenapa kau kembali?” Kyuhyun duduk di hadapan Youngmin. Gadis itu mendadak gusar, duduknya pun tidak tenang. Melihat tindak tanduk Youngmin yang mencurigakan Kyuhyun makin menyipitkan matanya.

“Em, aku hanya ingin kemari. Aku merindukan kalian. Memang aku salah?” Youngmin mengalihkan pandangannya lalu meminum jus itu.

“Bohong!”

“Iya.”

“Kalau begitu hentikan kebiasaanmu meremas tanganmu jika sedang berbohong.” Mata Kyuhyun mengarah ke tangan Youngmin.

Youngmin mengikuti arah pandang Kyuhyun dan menyadari kebiasaannya yang tidak bisa dihilangkan sejak dulu itu. Kyuhyun masih mengingat kebiasaannya itu. Ia mengerjap dan segera menarik tangannya dari atas meja.

“Aniyo. Aku jujur kok Oppa..” Youngmin masih bersikukuh. Padahal keringat dingin  mulai mengalir di pelipisnya. Dari dulu youngmin memang tidak bisa berbohong.

Kyuhyun menyandarkan punggungnya pada kursi, ia melipat tangannya di depan dada. “Appa tidak mungkin semudah itu mengizinkanmu kemari jika bukan kau yang kabur.”

Sekarang Kyuhyun makin yakin dengan tebakannya begitu melihat ekspresi Youngmin yang gelisah. Ia tahu betul bagaimana karakter Appanya yang keras kepala itu. Dulu ketika memutuskan bercerai dengan Ummanya dan membawa Youngmin pergi, Appanya bilang tidak akan membiarkan mereka-Ummanya, Kyuhyun dan Kwangmin-bertemu dengan Youngmin lagi. Dan sejauh yang Kyuhyun tahu, Appanya tidak pernah melanggar janji yang sudah diucapkannya.

“Umma pulang..” teriak seorang wanita separuh baya dari pintu depan. Kedua orang itu mengerjap dan menoleh. Youngmin sejenak bisa lega karena terhindar dari pertanyaan kakaknya yang terlalu peka itu.

“Kwangmin, Kyuhyun..” panggilnya. Suaranya semakin dekat. Dan perlahan sosok itu muncul, seorang wanita yang masih tampak cantik di usianya yang menginjak 40 tahun. Youngmin berdiri dari tempat duduknya.

“Umma..” seru Youngmin dengan mata berkaca-kaca.

Kim Heechul-Ummanya-mengerjap antara bingung dan kaget mendengar suara yeoja di rumahnya. Sebelumnya ia berpikir itu adalah teman perempuan Kyuhyun atau Kwangmin. Tapi setelah ia mengamati dengan baik, ia kenal baik wajah yeoja yang kini berdiri di hadapannya.

“Anakku.. anak yeojaku satu-satunya.. Youngmin.” Mata Heechul berkaca-kaca juga. Ia menjatuhkan tasnya dan bergerak memeluk Youngmin.

“Umma..” Youngmin terisak di pelukan Heechul. Ia terlalu rindu untuk meluapkan semua perasaannya.

“Youngmin..” Heechul terisak juga.

Kyuhyun memutar bola matanya, malas sekali menyaksikan pemandangan seperti itu. Seharusnya kan dia terharu atau ikut menangis. Tapi lain kondisinya jika yang sedang melakukan moment mengharukan itu adalah Ummanya yang lebay dan alay itu. Akhirnya setelah tidak ada yang bisa menandingi ke-alay-an sang Umma, kini ada juga Youngmin yang tak kalah alay seperti Ummanya. *bahasa lo aneh thor!*

“Ada apa sih?” Kwangmin muncul dan berdiri di samping Kyuhyun.

“Tuh, lihat 2 orang itu.” Kyuhyun malas-malasan menunjuk ke arah Ummanya dan Youngmin

“Huwa.. aku juga pengen dipeluk..” tak tahunya Kwangmin berlari ke arah Heechul dan Youngmin, lalu ikut bergabung dengan mereka. Kyuhyun terpaku di tempat duduknya. Ia tercengang.

“Oh, bagus. Ternyata yang normal di rumah ini hanya aku” ucapnya sambil mendengus jengkel.*kamu juga sama gilanya KyuT_T*

__-o0o-__

Sekarang, keluarga itu sedang menikmati makan malam bersama untuk pertama kali. Hanya saja tanpa sang Ayah.

“Youngmin, kau jadi yeoja yang sangat cantik” komentar Heechul bangga. Ia senang akhirnya bisa melihat anak yeoja satu-satunya bisa tumbuh menjadi gadis yang cantik.

“Nickhun mengurusmu dengan baik rupanya.” Lanjut Heechul menyebut nama Appanya.

“Tentu saja. Papa tidak membiarkanku kekurangan apapun di Jepang.” Ucap Youngmin sambil makan dengan lahap.

Kyuhyun dan Kwangmin hanya geleng-geleng kepala secara kompak tanpa berkomentar sedikitpun.

“Umma, aku rindu sekali masakanmu..” ujar youngmin dengan mulut penuh makanan.

“Ne. Habiskanlah.”

“Apa Papamu tahu kau kemari?” tanya Heechul.

Kyuhyun dan Kwangmin menatap Youngmin yang mendadak menghentikan kegiatan makannya secara bersamaan. Mereka penasaran sekaligus kaget melihat reaksi Youngmin. Begitu pun Heechul.

“Aku..” Youngmin meletakkan sumpitnya. Ia gugup.

“Kenapa? Apakah Papa mu tidak tahu kau kemari?” Heechul bertanya lagi.

“Anu, Umma…” Youngmin menunduk takut.

Kini semua orang menatapnya dengan wajah penasaran. Membuat Youngmin makin gugup saja. Eotteohke..

Sepertinya ia masih harus membicarakan hal yang sebenarnya pada mereka, atau nanti akan ada peperangan antara Ummanya dan Nickhun Jo, Papanya yang masih berada di Jepang sekarang.

To be continued..

6 thoughts on “My Girl Is Flower Boy (Part 1)

  1. aduh, q membayangkn wjah mreka sma ktwa trpingkl2, bkn mslh crtnya tpi wjah mrka yang mjdi yeoja ga bsa brhnti ktwa……………..kekeke………..

  2. wuahahaha~ itu minamino noel & minamino maria di Mint-na Bokura, iya kan eonni ?
    Youngmin memang cocok jadi yeoja sih~ :3 wkwkw xD
    huah~ ini blog pertama aku dapet fanficnya Jo Twins yang kece loh~ :3 kkk~
    I’m new readers eonni🙂
    Mannaso Bagapseunida :3

  3. Gak bisa bayangin Jeongmin, Youngmin, Minwoo jadi yeoja. Astaga aku ngakak sendiri inget foto editan mereka kalo jadi cewe xD
    Authornim bisakah aku request? Bisakah buatin ff dg karakter mereka yg laki banget? Kok aku ngakak ya kalo bayangin mereka jadi cewe gitu hehe

Your comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s